Firman Allah yang mafhumnya :

"dan DIA yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu menginfakkan semua (kekayaan) yang berada dibumi, nescaya tidak dapat mempersatukan hati mereka, tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sungguh, DIA Maha Perkasa, Maha Bijaksana.." (Al-Anfal:63)

Tuesday, December 27, 2011

Cas bateri bersama Ustaz Shukri

Bismillah.

Alhamdulillah.. masih diberi peluang untuk bernafas lagi. Moga kita tergolong dalam golongan hambaNya yang bersyukur.. Allahuma amiin.. 

Alhamdulillah.. hari ni berkesempatan ke Program Solat Hajat Perdana. Subhanallah.. ramainya orang. Terasa seperti hari pertama terawih.. 

Penceramah jemputan kali ni, Ustaz Shukri Yusoff. Akhirnya berkesempatan dengar perkongsian ustaz secara live. Dulu mak selalu tertukar-tukar Ustaz Shukri dengan Ustaz Zawawi.. sebab mak kata muka mereka hampir sama. Tapi mak lebih suka gaya penyampaian Ustaz Zawawi. Saya masih lagi akan kata, Ustaz ****** lagi best. Sampai mak pun naik tension saya akan 'memperkenalkan' Ustaz ****** setiap kali buka IKIM yang ada slot Ustaz ******. 

Best sangat perkongsian dari beliau.. Walaupun banyak je kata-kata 'pedas'.. *Siapa makan cili, akan terasa pedas..

Pertama sekali mestilah sentuh soal niat.. Sentiasa kena refresh niat.. kena selalu bertanya kenapa aku berada di sini.. Allah bukan 'saja-saja' letak aku kat sini..

Ustaz berkongsi juga tentang  satu kisah di zaman Rasulullah s.a.w.  Ada seorang pemuda, di saat kematiannya, beliau menyebut :

"Alangkah baik kalau banyak, alangkah baik kalau baru dan alangkah baik kalau semua sekali"

Rupa-rupanya pemuda itu dilihatkan kebaikannya di waktu hidupnya dahulu.

Saat dia membantu orang buta ke masjid, "alangkah baik kalau banyak" amalan kebaikan seperti itu dilakukan.

Saat dia memberi baju sejuk yang lama kepada orang tua yang dalam kesejukan, tetapi baju sejuk yang baru dia pakai, "alangkah baik kalau baru"

Saat dia memberi separuh dari makanannya tatkala datang peminta sedekah meminta makanannya, "alangkah baik kalau semua."


Allahu Allah..

Bestnya.. 

Selain tu, Ustaz ada sentuh tentang IQ, EQ dan SQ. Kita susah nak berjaya kalau hanya tinggi IQ sahaja. EQ (Emotional Quotient) juga memainkan peranan yang penting. EQ ni mungkin boleh dikaitkan dengan hubungan sesama manusia. Bagaimana kita menguruskan emosi kita dan berhubung dengan orang lain secara baik. Akhlak yang baik. Manakala SQ (Spiritual Quotient) ni lebih pada hubungan kita dengan Allah. 

Bab penggunaan bahasa ni sekali lagi terkena hidung sendiri. Adeh.. huhu.. "Berkatalah dengan perkataan yang baik.." Kadang-kadang saya ni suka berkata ikut suka. Penggunaan bahasa ikut suka.. huhu.. Bagaimana nak tunjuk contoh yang baik.. Kadang-kadang orang menilai kita melalui apa yang kita katakan. 

Ustaz sentuh gak bab maaf dan berlapang dada. Yup.. saya akui, kadang-kadang sangat susah nak maafkan orang. Sebelum tidur, kena muhasabah diri balik. Maafkan kesalahan orang lain. Jangan menyimpan dendam. Dan jangan pernah terfikir untuk berbuat kejahatan pada orang lain.. 

Akhir sekali, Ustaz pesan... ''Istiqamahlah dalam berdoa.. Mintalah dari Allah.." 

InsyaAllah.. Moga-moga kita dapat istiqamah... 

Penyampaian dari Ustaz, Peringatan dariNya.. 

Wallahua'lam.

Sunday, December 25, 2011

Sudu dan garpu

Bismillah.

Sudu dan garpu..
Saling melengkapi.. Masing-masing ada peranan sendiri dalam usaha untuk terus menyumbang.
Ada orang makan hanya menggunakan sudu.
Ada orang makan hanya menggunakan garpu.
Dan ada juga yang hanya menggunakan tangan.
Terpulang.. semua tidak salah. Ikut keadaan..

Seronok berkongsi. Saya guna sudu. Awak guna garpu. Saya bahagia andai awak rasa itu antara yang boleh kita nikmati bersama..

Wallahua’lam. 

Tuesday, December 20, 2011

Mari berbahagia.

Bismillah.

Melihat aib sendiri lebih baik daripada sibuk dengan aib orang lain. 

Dr 'Aid al-Qarni berkata: 
Jika kamu hendak melihat cela yang banyak maka perhatikanlah orang-orang yang suka mencela, sesungguhnya dia mencela manusia dengan celaan yang ada dalam dirinya. 

Dia mengambil aib manusia daripada aib dirinya
Demi Allah tujuan yang dimaksudkan amat dekat

Seorang Arab Badwi mendengar seorang lelaki mencela lelaki lain di hadapan khalayak ramai. Maka orang Arab Badwi itu berkata kepadanya, "Kamu telah menunjukkan aibmu yang banyak akibat banyak menyebut aib orang lain. Sesungguhnya ia sedang menggali sebanyak yang ada pada dirinya." Maka termasuk kebahagiaan seseorang adalah sibuk dengan aib dirinya daripada aib orang lain. 

Jika seseorang itu berakal dan warak,
Dia akan disibukkan oleh aib dan kewarakannya,
Sebagaimana orang sakit akan disibukkan oleh sakitnya,
Daripada kesakitan yang diderita oleh seluruh manusia.

Barangsiapa yang mendedahkan kehinaan manusia maka manusia pun akan mendedahkan kehinaannya. Barangsiapa yang melihat kekurangan dirinya, dia akan buta terhadap kekurangan orang lain. Barang siapa yang melihat aib orang lain dan meredai untuk dirinya maka ini adalah kedungunan. 

Jangan menyingkap keburukan manusia yang mereka tutupi,
Maka Allah akan menyingkap penutup keburukannya,
Sebutlah kebaikan mereka jika kamu menyebutnya,
Jangan menghina seseorang dengan apa yang ada padamu.

''Hari yang tidak memberi manfaat oleh harta benda dan anak pinak. Kecuali siapa yang datang menghadap Allah dengan hati yang sejahtera''
(Mafhum Al-Syu'ara':88-89)

*Petikan mutiara kata buku Himpunan Hadis Modal Insan 2 
Dr Zulkifli Mohamad Al-Bakri

Wallahua'lam.

Sunday, December 18, 2011

Meredah Hujan

Bismillah.

Berhujung minggu di bilik. Menghadap laptop berlama-lama. Menyiapkan apa yang patut.

Petang tadi, berpeluang bersama 'gadis-gadis cantik lagi baik' ke pantai. Berhujan. Asalnya hujan renyai-renyai je. Tapi bila dah nak sampai pantai, lebat dan angin sangat kuat. Aku nampak ombak seakan sangat mengganas menghempas pantai. Gelora ombaknya seakan ditengah lautan. Aku terpana seketika di balik pondok. Mencari-cari ruang mengelak diri dari terlalu basah. Sesekali percikkan hujan terkena mata. Terasa masinnya percikkan air laut yang membasahi muka.

Aku cuba mengamati desiran ombak itu yang sangat taat pada Penciptanya. Bicara dari Tuhan.. Allahu Allah. Subhanallah. 

Dalam hati ini, jujurnya.. Aku sangat sedih melihat apa yang tinggal. 

Tiada lagi pepasir pantai yang indah tempat kami duduk bersama. Tiada lagi pondok, tempat kami berBBQ bersama. Tiada lagi pepohon tempat menahan diri dari panahan sinar mentari. Tiada lagi tempat kenangan aku duduk keseorangan 'bergaduh dengan diri sendiri'... duduk bermain pasir sambil mendengar lagu Pemergianmu.. memerhati kanak-kanak bermain-main di gigi air...

Pasti aku rindu kan semua itu kelak. >.<

---

Melangkah ke bilik yang dilaporkan. Aku diam memerhati, memberi laluan kepada felo berbicara. Lama kelamaan, aku kalah dengan panahan matanya. Bukan takut, cuma malas nak mencari gaduh dengan perkara-perkara sebegitu. Biar selesai dengan cara baik dan mudah. 

''Kerja kita ni memang selalu dibenci orang.." Ringkas bicara Kakak Felo.

Aku tergelak sebenarnya. Betul juga kan. 

Tapi satu perkara yang aku cuba ingat, ''Kerja tu semua bukan bertujuan untuk mencari musuh walaupun hakikatnya ramai yang akan membenci.." 

Moga Allah teguhkan hati-hati kami dijalanNya. 

Amiin.

Wallahua'lam.

*buat-buat tak nampak je ye kepelikan pada post ini.. >.<

Wednesday, December 14, 2011

Itu Ini Begitu Begini

Bismillah

A(Aku) : "Itu......."
Si B      : ".....ini..."
Si C      : "Begitu....."
Si D      : "Begini...."

Itu Ini Begitu Begini
Beza persepsi di sana-sini
Cara dia dan cara mereka
Masing-masing punya citarasa

::Itu Ini Begitu Begini – Mirwana::

Pedas juga lirik lagu tu (Kena tengok keseluruhan)
Yup.. siapa makan cili, dia terasa pedasnya. 

Zhan (Sangkaan)....

Al-Hujurat:12

Al-An'am:116

Daripada Abu Hurairah r.a Rasulullah s.a.w bersabda yang mafhumnya,
“Berhati-hatilah daripada berprasangka, kerana prasangka adalah sebohong-bohong ucapan”
(HR Bukhari dan Muslim) 

Sedikit pencerahan dari Dr. Asri… “Bicara Kalbu Saat Aku Keliru




Syaitan tak kata, "Ni jalan aku, mari ikut sini.."
Mohon la moga Allah tunjukkan dan pandu kita ke jalan yang betul.. Jalan yang Allah redha..

Wallahua'lam.

Monday, December 12, 2011

Unblock Me..

Bismillah

Unblock Me. Permainan kegemaran sekarang ni. 'Kopi' di kala mengantuk membuat 'kerja yang entah bila nak siap'.

Mungkin tak bernombor-nombor macam Sudoku.. tapi agak menguji minda juga. Tolak sana. Tolak sini. Taraa.. tiba-tiba je block merah tu dapat meloloskan dirinya dari block-block kayu 'jahat' yang suka mengepung.

Buat otak ni terfikir gak sebenarnya main permainan tu.

Stress.. Tertekan.. bila agak banyak 'moves' yang dilakukan, tapi tak berjaya membantu block merah keluar. Kadang-kadang sampai terfikir, ''Semua langkah yang aku buat, asyik salah je..''

Tapi.. nasib baik boleh 'Restart'.

Senang je nak main kalau kita tahu block mana yang menghalang dan bagaimana nak mengalihkan block tu dari menyibuk di situ.

Begitu juga dengan hidup kita ni kan. Kadang-kadang ujian datang. Terdiam seketika. Takkan nak mengalah. Sikap mudah berputus asa bukan sifat mukmin yang kuat.

Jadi.. apa-apa pun, kembalilah kepada Yang Maha Memiliki.

Hidup ni tak boleh dah nak di 'Restart'. Hari demi hari makin mendekati 'End'. 

Tapi.. kita boleh Refresh niat balik kan.. Bila kita tahu tujuan hidup, InsyaAllah kita akan bersemangat untuk terus melangkah. 

Betul..!

Moga Allah sentiasa ada dalam hati kita dalam setiap hela nafas kita..

Allahu..Allah. 

Wallahua'lam. 


Thursday, December 8, 2011

Cakap yang baik-baik

Bismillah.

Alhamdulillah atas segala nikmatNya yang tidak terhitung. Moga kita tergolong dalam golongan hambaNya yang bersyukur. Dan InsyaAllah moga-moga diberi nikmat Ihsan.. Amiin ya Rabb.

Alhamdulillah.. blok ni dah ada air macam biasa. Walaupun melalui hari-hari yang agak mencabar, tapi Alhamdulillah.. banyak hikmahNya. InsyaAllah.. 

Hari ni sangat jeles sebab tadi terbaca update terbaru seorang sahabat tentang buku terkini yang baru dia habis baca. Walaupun sibuk, sempat je dia habiskan buku-buku dia. Serius.. sangat jeles.. >.<

Semalam 'budak kecik' tu dah mula menghantar lagu-lagu kesukaan dia dalam inbox Facebook. Setelah hampir beberapa bulan senyap. Nampaknya sejak habis PMR, dia mula aktif meng'explore Youtube.. Sangat lama tak jumpa dia. Agak-agak kalau jumpa pun, macam la dia nak cakap kan. Menjeling-jeling sambil main perli-perli. Sangat teringin nak jumpa mereka sekeluarga.

Tadi, terjumpa satu kuliah Ustaz Azhar Idrus. Ada satu ayat tu lebih kurang la maksudnya, ''Kalau nak tengok hati kita ni bersih atau pun kotor macam longkang, tengoklah aktiviti seharian kita termasuklah cara percakapan kita..Kalau kita suka cakap perkara-perkara yang tidak berfaedah, kena check balik la hati kita macam mana.."

Ni, perkongisan dari buku Himpunan Hadis Modal Insan...

Jangan terlalu cepat mengambil keputusan sampai anda selesai mempelajari semua aspeknya. Setelah itu mintalah pilihan kepada Allah dan mensyuaratkan kepada orang-orang yang anda percayai. Jika kemudian anda berjaya memang itulah yang dikehendaki dan jika tidak maka jangan sesekali menyesal.

*Kadang2 tu, sangat takut nak buat sesuatu keputusan... sebab ia turut akan melibatkan orang lain..
(teringat kata-kata seseorang)

Wallahua'lam

Tuesday, December 6, 2011

“Selamat datang wahai para remaja yang baik.”

Bismillah.

Setelah Allah s.w.t. menganugerahkan ganjaran kepada golongan yang dibalakan dengan buta dan juga penyakit kusta, kemudian Allah s.w.t. menyeru kepada para pemuda (remaja) yang berakhlak mulia (muta’akkif). Mereka diseru supaya menghadap Allah s.w.t. bagi menerima anugerah, sebagai ganjaran daripada usaha ikhlas dan bersungguh-sungguh mengawal diri daripada sebarang pancaroba remaja.

Zaman remaja adalah zaman yang penuh cabaran. Golongan remaja dengan fizikal yang segar-bugar, dan pada usia inilah gelombang syahwat yang sangat bergelora. Tidak mudah untuk mengawalnya, apatah lagi jika kehidupan mereka tidak terikat dengan keimanan dan batas-batas syariat. Kesempatan untuk bergaul bebas sentiasa terbuka, lebih-lebih lagi hidup dalam negara dan masyarakat yang tidak melaksanakan hukum dan undang-undang Allah s.w.t. Budaya maksiat yang sengaja disuburkan melalui konsert-konsert hiburan, di mana artis menjadi sanjungan dan ikutan. Kesannya, ia bukan sahaja meruntuhkan akhlak remaja, malah ia menjadikan kehormatan seolah-olah tidak bernilai. Tidak cukup dengan itu ada yang dengan mudah menyerahkan maruah diri demi tuntutan nafsu.

Budaya barat yang bersalut kekufuran dan kemaksiatan sentiasa mengalir melalui media elektronik termasuk juga video lucah, menjadikan golongan remaja sebagai sasarannya. Dalam suasana yang begitu mungkin terdapat segelintir remaja yang hidup terasuh dalam keluarga yang berteraskan tarbiah Islam, mendampingkan diri dengan kelompok pejuang Islam. Dengan suasana yang murni itu mereka memiliki daya tahan daripada sebarang ancaman pengaruh mungkar.

Tidak mudah menjadi seorang remaja mukmin dan berakhlak mulia, lebih-lebih lagi dalam suasana negera dan pemerintah yang mengabaikan peraturan Allah s.w.t. Pengaruh persekitaran yang lebih menjurus kepada dunia hiburan yang melampau, hanya remaja yang mendapat taufiq dan hidayah Allah s.w.t. serta mendapat asuhan dan bimbingan daripada ibu bapa yang kukuh berpegang dengan amanah Allah s.w.t sahaja yang selamat daripada segala bencana itu. Hanya golongan remaja yang memiliki benteng pertahanan iman, serta akhlak mulia, adalah golongan yang telah berjuang sepenuh upaya untuk menjadi remaja yang bermoral tinggi. Allah s.w.t amat menghargai kesungguhan remaja seperti itu. Sebab itulah apabila mereka tiba di Mahsyar, mereka akan disambut dengan segala pujian dan sanjungan daripada para malaikat. Malah kehadiran mereka akan disambut oleh Allah s.w.t. dengan ucapan, “Selamat datang wahai para remaja yang baik.”

Demikianlah penghargaan dan balasan Allah s.w.t terhadap para remaja yang bekerja keras serta bersungguh-sungguh mengawal dari daripada segala pengaruh buruk yang sedang bermaharajalela di sekitar mereka. Berkat kesabaran menahan diri daripada hidup berseronok dan berfoya-foya yang bersifat sementara di dunia ini, sebagai balasannya mereka mendapat keseronokan yang abadi di akhirat.

Setelah Allah s.w.t. mengalu-alukan kedatangan para remaja yang berakhlak mulia itu, para malaikat diperintahkan supaya menempatkan mereka di sebelah kanan. Kepada mereka disediakan sebuah bendera berwarna hijau. Allah s.w.t. menyeru Nabi Yusuf a.s. untuk menerima bendera tersebut bagi mengetuai para belia yang mukminun, berakhlak, sabar, lemah-lembut dan mempunyai ilmu pengetahuan. Nabi Yusuf a.s. terpilih menjadi ketua para belia yang baik budi pekerti , kerana baginda adalah seorang nabi yang sangat kacak dan tampan. Ketampanannya menggoda ramai para wanita, hingga ada wanita yang tertawan dan cuba menggodanya. Namun baginda berjaya mengatasi semua halangan dan godaan.

Ulama’ mufassirin menyifatkan; kecantikan yang Allah s.w.t. anugerahkan kepada manusia di dunia ini, separuh daripadanya ada pada Nabi Yusuf a.s. Dalam al-Quran terdapat satu surah khas yang bernama ‘Surah Yusuf’, ia menceritakan bukan sahaja mengenai rupa paras Nabi Yusuf a.s. yang tampan dan menawan, tetapi juga menceritakan segala kebaikan dan kelebihan baginda. Alangkah bertuahnya para belia itu kerana mendapat ketua seorang nabi yang termasyhur, iaitu Nabi Yusuf a.s. Bersesuaian dengan ketabahan dan kekuatan baginda yang berjaya menghadapi fitnah wanita. Maka demikian jugalah para remaja yang berjaya menghadapi segala godaan dan cubaan alam remaja, mereka bersama-sama baginda di bawah panji-panji hijau di akhirat kelak.

Setelah itu Allah s.w.t. menyeru pula orang-orang yang menjalinkan hubungan baik sesama manusia semata-mata kerana Allah s.w.t. Mereka berkawan bukan kerana wang ringgit yang selalu diterimanya, ataupun kerana pertolongannya semasa dia mendapat kesusahan. Namun hubungan baiknya hanya atas dorongan hati yang ikhlas. Justeru itu mereka mendapat ganjaran yang besar daripada Allah s.w.t. kerana sifatnya yang terpuji itu. Sifat kasih mesra di antara insan itu  adalah benteng penghalang daripada segala persengketaan dan permusuhan.

Wallahua’lam.

Dipetik dari buku 'Bertemu Janji Allah Jilid 2' tulisan YAB Tuan Guru Dato' Hj Nik Abd Aziz bin Hj Nik Mat.

p/s: Hasil perkongsian nota dari seorang sahabat saya di laman Facebooknya. Moga Allah membalasnya dengan sebaik-baik ganjaran. Amiin ya Allah. =)

Monday, December 5, 2011

Tiupan semangat

Bismillah.

Hari ni hujan gerimis pagi sikit.. petang pun begitu.. juga malam. Sangat taat hujan pada perintah Allah. Andai manusia ni taat macam taatnya alam pada Penciptanya, tentu lebatnya air mata si hamba selebat hujannya alam. 

Bulan-bulan sibuk mula kembali.. Tiada hujung minggu.. Sesekali mencuri peluang untuk melangkah ke pantai. Melihat ombak berbicara. 

Ingin sekali nak ucap terima kasih pada si 'cikgu' yang sangat sabar memberi tunjuk ajar.. Satu-satu dia terangkan.. Moga Allah balasnya dengan sebaik-baik balasan..

Allah bagi peluang hari ni, dapat jumpa dia-dia yang asyik memberi semangat. Sesekali terlari topik, akan ada yang tarik balik supaya kembali ke landasan. Berbicara santai, mendengar cerita keluarga sambil-sambil berkongsi air, kopok lekor , biskut dan segala 'bekalan' yang ada. 

Tersenyum gembira. Adakala berkongsi duka. 

Terima kasih ya Allah sebab pinjamkan mereka-mereka. Moga-moga kasihMu sentiasa bersama kami.  

Wallahua'lam..

Sunday, December 4, 2011

Aku Malu Menjadi Isterimu

Bismillahirrahmanirrahim.

Diantara kebahagiaan seorang insan adalah memiliki rumah yang luas, jiran yang baik, isteri yang solehah. Namun, rumah yang luas tidak mampu menjamin kebahagiaan andai mempunyai jiran yang berakhlaq buruk. Rumah yang luas tidak mampu menghadirkan kebahagiaan andai mempunyai isteri yang toleh (berakhlaq buruk).

Memiliki isteri yang solehah seolah-olah memiliki syurga di dunia kerana rumah yang sempit terasa luas kerana hatinya sentiasa lapang apabila berada bersama isteri. Memiliki isteri solehah samalah juga mempunyai jiran yang baik kerana isteri adalah 'jiran yang paling hampir' dengan suami.

Setelah 25 tahun hidup sebagai suami isteri, baru Hassan membaca perasaan isterinya itu pun kerana terjumpa diari milik isterinya semasa menyimpan barang-barang milik isterinya. Runtun hatinya, sebak dadanya sehingga air mata lelakinya menitis perlahan. Begitu sekali penilaian isterinya yang terlalu dikasihi selama ini terhadap dirinya.

Sedari menjadi pengantinmu, aku umpama ratu di dalam sebuah kerajaan yang dipimpin oleh raja yang bertanggungjawab. Kecantikan ku engkau pelihara sebaik-baiknya, kau sediakan sebuah rumah yang terbaik menjadi tempat berteduh dari hujan dan panas. Kau siapkan makanan yang terbaik menghindari aku dari lapar dan dahaga.

Sedari menjadi pengantinmu, aku menjadi ratu di dalam sebuah kerajaan yang dipimpin oleh raja yang soleh. Solatku engkau jaga, meskipun usia sudah mencapai baligh tetapi masih engkau ingat-ingatkan aku supaya sentiasa solat di awal waktu. Saat kesibukan dengan hal ehwal anak-anak, engkau cepat-cepat mengambil alih agar aku boleh solat seawal yang mampu.

Sedari menjadi pengantinmu, aku menjadi ratu di dalam sebuah kerajaan yang dipimpin oleh raja yang penyayang. Di saat isterimu sibuk dengan urusan rumahtangga meski kepenatan menjalankan dakwah kepada ummah, tanganmu masih ringan untuk memasak buat keluarga. Lelahmu belum sempat dilepaskan, keringatmu tidak pernah kering namun engkau masih meluangkan waktu mencurah perhatian buat isteri dan anak-anak.

Sedari menjadi pengantinmu, aku menjadi ratu di dalam sebuah kerajaan yang dipimpin oleh raja yang amanah. Di saat dirimu dibebani amanah memikul tanggungjawab sebagai seorang suami dan bapa, engkau masih berusaha keras menjadi anak yang membahagiakan kedua ibubapamu. Dengan sapaan salam, pelukan erat, bisikan ingatan dan kerinduan buat ibubapamu seringkali menjadi muhasabah buatku dalam mendidik anak-anak agar tumbuhnya kedewasaan anak-anak akan mengikut jejak langkah ayah mereka. Biar banyak mana sekalipun tanggungjawab terbeban, amanah sebagai seorang anak tetap dilaksanakan.

Sedari menjadi pengantinmu, aku seolah-olah menjadi pengantin pada setiap hari. Dengan senyuman yang murah di bibirmu, dengan kiasan bahasa cinta dari lenggok badanmu, dengan pantulan kasih yang terbias dari gerak gerimu, dengan alunan ayat-ayat yang sering mengembalikan aku kepada cinta. Engkau membugar cintaku kepada Allah kerana hanya dengan cinta Allah akan menyemarakkan cinta antara kita.

Suamiku, andai saja engkau mengetahui apa yang aku karangi... pasti hilang segera segala rasa yang engkau bebani. Kasih sayang itu menjadi melodi hidup terindah pada setiap hamba Allah. Tiada manusia yang akan berduka andai setiap manusia hidup berkasih sayang.

Pasang dan surut air lautan kehidupan kita, bahtera kasih yang engkau gembleng sentiasa dipadu dengan kecintaan kepada Tuhan. Sekali kapal terhuyung dipukul badai ujian, engkau segera mengingatkan aku dengan sirah-sirah habiballah agar hatiku tunduk dengan kebesaran Tuhan.

Suamiku, engkau telah berusaha menjadi role-model terbaik buatku dan anak-anak dan aku yakin sekali memang dirimu telah menjadi qudwah buat kami. Syariat Ilahi engkau genggami, sunnah nabi engkau telusuri. Hanya aku sahaja yang tempang berdiri di sebelahmu menjulang panji-panji Islam dengan segala kelemahan diri.

Suamiku, sungguh... aku malu menjadi isterimu.

"Wahai isteri yang ku cintai, sungguh aku sangat berbangga menjadi suamimu!"

Hassan membisikkan kata-kata tersebut, menghantar perasaannya yang berseri-seri. Khadijah terdiam seribu bahasa. Hilang kata-kata.

--------

Diriwayatkan oleh Rasulullah semasa isra' mikraj, baginda diperlihatkan Allah kepada suasana syurga dan neraka. Kebanyakan dari penghuni neraka terdiri dari WANITA. Apabila ditanya kepada Rasulullah mengapa wanita menghuni neraka, Rasulullah menjawab kerana ramainya wanita yang kufur dengan pemberian suami.

Apabila mendapat sesuatu dari suami, tidak bersyukur.
Apabila tidak mendapat apa yang dihajati, maka diaibkan suami.

‎"Apabila seorang perempuan mendirikan sembahyang lima waktu, berpuasa sebulan (Ramadhan), menjaga kehormatan dan taat kepada suami, dia akan disuruh memasuki syurga melalui mana-mana pintu yang dia sukai." [Hadis Riwayat Ahmad]

Wallahua'lam.

by Insyirah Soleha | Aku Malu Menjadi Isterimu.

*Maaflah.. tiba-tiba saya rasa nak share penulisan ni.. >.<
Moga bermanfaat. 

Friday, December 2, 2011

Kuat

Bismillah.

Iman, kesihatan, kekayaan, kebebasan, rasa aman, semangat muda dan ilmu adalah inti daripada semua yang diinginkan oleh orang-orang yang berfikir. Namun hanya sedikit yang boleh mendapatkannya sekaligus.

Sangat suka melihat mereka-mereka yang 'kuat'. Terus bertahan.. 

Mereka-mereka dan dia-dia yang jauh di mata dan juga yang di depan mata. Ingin sekali membluetooth semangat dari mereka. 

Orang Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah dari Mukmin yang lemah.

Kuat, bukan hanya terhad pada kekuatan fizikal sahaja. Bestnya jadi Mukmin yang kuat.

''Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa sahaja yang kamu sanggupi dan kuda-kuda yang ditambat untuk berperang, yang dengan persiapan itu kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu."
(Mafhum Al-Anfal:60)

Bersiap-siaplah dengan segala kekuatan yang ada.. 

=)

Wallahua'lam.

Sunday, November 27, 2011

1433

Bismillah..

Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah..

Allah masih beri kesempatan untuk menikmati nikmat Iman dan Islam. Dan InsyaAllah moga turut menikmati nikmat Ihsan.. Amiin.

1 Muharam... Tahun Baru... Hijrah... Azam... 

Mengapa perlu berhijrah ? 

Sunnatullah.. Semua akan berubah. Hanya perubahan yang tidak berubah. Dan dah tentu Allah yang kekal. Kita akan terus berubah. Cuma antara ke arah kebaikan atau keburukan. Moga kita sentiasa berubah ke arah kebaikan. Amiin.. 

Dalam hijrah ada ketenangan dalam ketegangan, ada bantuan di kala kesusahan. ''Bersama Allah'' adalah sumber kekuatan. 

Cemasnya Saidina Abu Bakar tatkala kafir Quraisy memburu mereka. Jika mereka menundukkan sedikit saja muka ke muka pintu gua, nescaya akan kelihatan Rasulullah s.a.w dan Saidina Abu Bakar r.a. Cemasnya beliau bukan kerana bimbang diri sendiri, tapi kekasih hati yang dicintai. Kisah ini terpahat dalam ayat 40 surah At-Taubah..

"...... Janganlah kamu berdukacita, sesungguhnya Allah bersama kita..."

Wallahua'lam.

1 Muharram 1432 | 27 November 2011
Bumi Darul Iman.

Saturday, November 26, 2011

Tahun Baru


One day, you'll be just a memory for some people. Do your best to be a good one.. 

Saturday, November 19, 2011

Heart Setting

Bismillah
Salam

Yakinlah bahawa,

Tulisan itu mampu merawat luka-luka mereka.

Tulisan itu boleh menghiburkan hati-hati mereka.

Dan tulisan itu juga memberikan harapan kepada mereka.

Bahawa, Allah SWT akan sentiasa menerima mereka.


Jom baca post : Heart Setting Seorang Penulis by Bro Hamzah.

Sangat best dan InsyaAllah moga-moga bermanfaat dan menyuntik semangat seorang yang bergelar PENULIS.

Wallahua'lam.

Thursday, November 17, 2011

Pencuri yang kantoi

Bismillah...



Tempoh hari (masa kat rumah) ada tertengok berita kat salah satu saluran TV. Tentang penangkapan pengedar dadah. Menurut laporan berita, mereka berjaya melepasi mesin pengimbas kat KLIA asalnya. Tapi terkantoi sebab lelaki yang bawa beg tu nampak seperti mencurigakan.

Kalau tengok beg yang mereka ubahsuai tu memang agak kreatif la. Bayangkan, boleh mesin pengimbas tu tidak dapat mengesan dadah dalam beg tu (yang bernilai berjuta ringgit).

Masa tengok berita tu, saya terfikir gak.. kalau saya bawa beg tu agak-agak terkantoi tak ? :D

Adik saya cakap, kalau saya bawa.. lagi la kantoi.. muka penuh curiga..

Begitu juga dengan kehidupan kita. Kalau dah buat salah (dosa), kita akan rasa gelisah... tak sedap hati.. buat sesuatu perkara pun macam dah tak betul..

Jadi.. cepat-cepat la bertaubat.

Selagi masih ada waktu ni. Sebab esok masih belum pasti.. ~

Wallahua'lam.

Sunday, November 13, 2011

Friday, November 11, 2011

Hubungan

Bismillah.
Muraqabah.

Kesedaran bahawa Allah sentiasa mengawasi ucapan, perbuatan bahkan bisikan hati yang tersembunyi sekalipun.

Baikilah hubunganmu dengan Allah, wahai diriku...

Wallahua'lam.

Monday, November 7, 2011

Siapa yang lebih baik ?

Bismillah.

Siapa pun kita, pasti ada yang lebih tua dari kita. Dan dah tentu ada yang lebih muda dari kita. 'Perjalanan' hidup manusia.

Andai perjalanan ini terisi dengan kebaikan dan manfaat, bersyukur la kita. Moga membawa kepada 'penghujung' yang baik (Amiin).

Andai sebaliknya.. Irhamna ya Rahman..
Saya sangat tersentuh menonton rancangan Wanita Hari Ini tengahhari tadi. Perkongsian dari Irma Hasmie, Nora dan Akma AF.

Kisah penghijrahan mereka.. Kisah pengorbanan mereka.

Bukan mudah.

Andai kita di tempat mereka, mampukah kita bertahan..

Hanya berkata di mulut.. mudah. Kadang terdetik, 'aku lebih baik'. Astaghfirullah..

Teladanilah Saidina Abu Bakar r.a.

"Tiada seorang pun yang aku lihat dia lebih tua daripadaku melainkan aku berkata (pada diriku sendiri): 'Nescaya dia lebih baik daripadaku kerana telah mendahuluiku dalam beribadah dan berbuat taat kepada Allah.' Dan tiada seseorang pun yang aku lihat dia lebih muda dariku daripadaku melainkan aku berkata: 'Dia lebih baik daripada diriku kerana aku pasti telah mendahului (melebihinya) dalam berbuat maksiat.''

Wallahua'lam.

Sunday, November 6, 2011

Banyak songel

Bismillah.

"Tak sedap..! ''

Kadang-kadang tak sedar diri menghina dan mencela makanan.

Andai kata seseorang mencela makanan dan banyak pula songelnya dihadapan rezeki Allah tersebut, tanpa sedar dia sedang menzahirkan rasa tidak bersyukur atas nikmat yang diberikan.

Daripada Abu Hurairah r.a berkata,

"Nabi s.a.w tidak pernah mencela makanan sama sekali. Jika Baginda rasa berselera, dia akan memakannya dan jika tidak, dia akan meninggalkannya sahaja.''

(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Jika tidak disukai makanan yang dihidangkan, maka tinggalkan sahaja tanpa mencelanya atau menghina yang memasaknya.

*Tolong jangan banyak songel ya wahai diri..

Wallahua'lam.

Wednesday, November 2, 2011

Seganlah duhai hati..

Bismillah


Pada suatu masa, Nabi Daud a.s keluar ke pesisir untuk beribadat dan telah genap setahun, ia berdoa: ''Ya Rabbi ya Tuhanku, telah bengkok punggungku dan lemah mataku serta kering air mataku, tetapi aku belum juga mengetahui nasibku.''

Maka Allah s.w.t menyuruh katak untuk menjawab doa Nabi Daud a.s itu, lalu katak itu berkata: "Hai Nabi Allah ! Apakah kamu mengungkit pada Tuhan ibadahmu yang setahun. Demi Allah yang mengutuskanmu menjadi nabi, saya dihutan ini selama tiga puluh tahun atau enam puluh tahun bertasbih bertasbih, bertahmid kepada Allah, sedangkan persediaanku tetap gementar kerana takutkan Tuhanku.."

Maka menangislah Nabi Daud a.s..

---

Biasanya manusia hairan dan kagum terhadap orang lain, tetapi ada pula yang hairan dan kagum terhadap diri sendiri. Ujub...

Bagaimana seorang boleh membanggakan sesuatu amal yang ia belum mengetahui bagaimana hasilnya kelak pada hari kiamat.

Sejarah mencatatkan dari kurun ke kurun. Ramai yang kecundang dengan kesombongan.

Bermula dengan Iblis yang merasa diri mulia.

Firaun mengaku Tuhan..

Qarun yang takabbur...


Allahu Allah..

Kami mohon keampunanMu.. Dan mohon dijauhkan sifat ujub.. Amiin.

Wallahua'lam.

*untaian kata Himpunan Hadis Modal Insan 2 oleh Dr Zulkifli Mohammad al-Bakri

Monday, October 31, 2011

Dan sabar itu cahaya.

Meniarap.. merangkak.. berjalan.. berlari.. jatuh.. bangun kembali..

Kadang-kadang banyak kali juga jatuh.. tersungkur. Tak larat nak bangun. Kemudian berjalan kembali..

Fitrah hidup manusia..

Ada yang mengeluh. Katanya letih dengan ujianNya. Ada yang patah hati. Kecewa lalu bertanya, mengapa mereka diuji..

Sesungguhnya Allah s.w.t dah menceritakan kisah orang-orang sabar dan hanya mengharapkan pahala dariNya.

"Hai orang yang beriman, jadikanlah sabar dan sembahyang sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta dengan orang yang sabar..'' (Al-Baqarah:153)

---

Meraih pandangan. Kadangkala perkara itu sukar dilakukan. Lebih-lebih lagi bila berada 'diatas'.

Kita mungkin lebih suka didengari dari menjadi pendengar.

Bila sesuatu pandangan ditolak mentah-mentah apatah lagi dipersendakan, hati pemberi pandangan bagai sehelai kertas yang direnyukkan dan tidak akan kembali kepada yang asal.

Dan sabar itu cahaya... ~

''Mengapa perlu ulang kesilapan yang sama banyak kali.. dan mungkir janji ?", kata-kata yang menyentap jiwa.

Hanya mengingatkan diri yang kadang terlupa ini.

*Menghitung hari. InsyaAllah akan pulang ke rumah.

Wallahua'lam

Thursday, October 27, 2011

Esok Yang Belum Pasti

Bismillah..

Subhanallah. Maha Suci Allah..

Semalam malam, seseorang meng'tag nama saya pada satu post. Cerpen "Lepah ni kito tok jupo pun takpo doh dok ?"

Saya buka..

Baru teringat, Saya pernah membacanya sebelum ni. Awal tahun lalu. Masa awal-awal cerpen tu dipost di portal Murabbi. Saya kurang pasti dari sudut mana saya membaca dan menilai penulisan itu. Yang pasti ada sesuatu yang terkesan tatkala saya membaca kembali cerpen itu.

Memuhasabah diri kembali. Jauh sekali jurang perwatakan saya dengan arwah.

Dari satu sudut, saya 'melihat' bagaimana perwatakan arwah dengan para sahabat dia.

Ada satu sudut, saya 'melihat' bagaimana mantopnya semangat perjuangan dia.

Ada satu sudut, saya 'melihat' impian yang dia inginkan di masa hadapannya yang masih belum dia ketahui saat itu.

Dan satu sudut, saya 'melihat' dia sangat menjaga hubungannya dengan Penciptanya.

Allahu Allah..

Sejak 2 , 3 hari ni, banyak sekali yang tiba-tiba saya teringinkan. Sekejap mahu itu.. sekejap mahu buat ini.. sekejap teringin nak gi ke sana.. Sekejap teringin ke situ..

Entah mengapa, tiba-tiba saya terlalu cepat terasa..

Mungkin saya saja yang cepat terasa akhir-akhir ni. Terlalu mengharap...... Kesilapan saya yang mungkin saya terlepas pandang.

Bila Allah takdirkan saya baca sekali lagi cerpen tu, memang betul-betul membuatkan saya berfikir banyak perkara..

Satu saat nanti, saya pun bakal menyusul..

Allahu Allah..

Banyaknya tanggungjawab yang masih belum terlaksana..

Maaf atas segalanya dan terima kasih kerana menjadi sebahagian yang melengkapkan hidup saya. Moga Allah membalas segalanya dengan sebaik-baik balasan. Allahuma amiin..

Wallahua'lam.

2130 | 27 Oktober 2011
1 Zulhijjah 1432H
Bumi Darul Iman.

Wednesday, October 26, 2011

Bukti Cinta

Bismillah..

Sejak dua hari ni, saya asyik mengulang video ini.. Kisah seorang sahabat Rasulullah s.a.w, Abu Zarr..


Hebat cintanya kepada Rasulullah s.a.w.

Allahu Allah...

Monday, October 24, 2011

=)

Biar gambar berbicara..

Living in the favourable and unfavourable situation is called “PART OF LIFE”,

But smiling in all those situations is called “ART OF LIFE''






Sunday, October 23, 2011

Warna Manusia

Bismillah.
Saat ini...

Ingin sekali ku bisikan pada diri lagi bahawa 'Setiap sesuatu yang dijadikan itu pasti ada hikmahNya..'

Andai bisa ku fahami dan dapat menghayati indahnya warna-warni.

Kadang-kadang diri selalu lupa. Kadangkala.. mata ni kabur dalam menilai sesuatu. Mungkin juga 'rabun warna'.

Ku punya ribuan kata untuk bercerita tentang sesuatu warna.

Mungkin juga pada dia.. anda.. dan mereka lain tafsirannya.

Ya.. pada pertemuan itulah indahnya kehidupan. Kerana setiap manusia itu punya warna yang berbeza.

Terletak pada bagaimana kita melihat dan menilainya.

Wallahua'lam.

Jiwa yang cuba mengerti.
Saat ku melihat warna.
Bumi Darul Iman.
10pagi | 23 Oktober 2011

Monday, October 17, 2011

Kenalah standard kan. ^^b

Bismillah.

Tadi petang, saya ada kelas Software Quality. Ni dah sampai satu tajuk tu namanya, "SQA Standards, System Certification and Assessment Components". Ada la berkaitan ISO dan CMM (Capability Maturity Model)

Nak buat software pun kenalah ikut standard kan.

Saya tertarik dengan satu ayat pensyarah saya ni, "Untuk menjadi yang berkualiti dan mencapai standard, perlulah melalui beberapa proses.."

Kalau nak kaitkan dengan kehidupan kita, untuk menjadi hambaNya yang berkualiti a.k.a bertaqwa, kita kenalah melalui banyak 'proses'. Termasuklah melalui segala ujian-ujian yang Allah berikan bagi menguatkan kita sebagai hambaNya.

Amani Tasnim yang comel. Tiba-tiba hilang sakit kepala tengok dia senyum. ^^

Ok.. sekarang nak berubah dari mana ?

Tadi saya salin, Rule in Improvement. (Ada dalam slide kuliah tadi),

"If you don't know where you are, a map won't help"

-Watts Humprey-

Justeru, kena la tahu kita berada di tahap mana sekarang ni.. =)

*ingat iklan Ribena je ke ada kelaaass gitu.

Wallahua'lam.


Saturday, October 15, 2011

tapi yang mematahkan harapan

Bismillah..

Tempoh hari, Ustaz Zaharuddin berkongsikan rakaman ini di wall Facebook beliau. Saya sangat tertarik dengan kata-kata beliau.


Sama-sama kita berusaha dan tiada siapa yang sempurna, semua dalam perjalanan.

Perlu kita kejar.

... وَفِي ذَلِكَ فَلْيَتَنَافَسِ الْمُتَنَافِسُونَ

Mari kita berlumba dalam kebaikan. Jangan berhenti berlari...


Tapi yang mematahkan harapan

Teringat ayat seseorang apabila saya berkata perkataan TAPI.. "Tapi yang mematahkan harapan."

Ayat simple tapi penuh makna. ^^

Kesimpulannya, nak buat sesuatu jangan la banyak sangat TAPI.

Berjalan la tanpa henti. =)

Wallahua'lam.

Thursday, October 13, 2011

3 Tahun, 3 Minggu dan 3 Hari.

Daripada Anas bin Malik r.a berkata: Rasulullah s.a.w bersabda yang mafhumnya,

"Dalam semua perkara pada anak Adam yang akan menjadikan mereka tua adalah dua perkara : tamak dan angan-angan"

(H.R Al-Bukhari & Muslim)

Panjang angan-angan tu berbahaya. Yup.. racun dalam kehidupan.

Gunakanlah waktu lapang dan rehat untuk terus beribadah padanya. Contoh paling mudah, berzikir. Sesungguhnya wirid yang berterusan itu akan memberi kesan kepada hati dan mampu mengekang nafsu, asal saja diamalkan secara berterusan.

''Jika kesibukan seseorang itu menyebabkan keletihan maka waktu lapang akan menimbulkan pembusukan.."

Usia terlalu singkat untuk disia-siakan.


*untaian kata dari Buku Himpunan Hadis Modal Insan.

*Usia blog ini = 3 Tahun, 3 Minggu dan 3 Hari.

Wallahua'lam.

Saturday, October 8, 2011

Demam

Bismillah.
Demam Final Year Project (FYP) telah bermula.. Demam yang hanya akan kebah pada tahun depan, bak kata seorang pensyarah saya.. >.< Ni baru melangkah sikit, dah demam betul-betul dibuatnya. Allahu Akbar.

Sangat risau sebenarnya.

Tapi lepas baca post kat blog pensyarah saya ni, sedikit sebanyak menyuntik semangat untuk buat yang terbaik.. InsyaAllah..

Good Luck Graphic #19

"Kesimpulannya, FYP adalah peluang keemasan untuk pelajar mengumpul sebanyak mungkin pengalaman dan pengetahuan yang sememangnya dapat membantu dalam menjalani Latihan Industri dan seterusnya menempuh alam pekerjaan kelak. Pengalaman yang diperolehi mungkin datang dalam bentuk formal atau tidak formal. Kadang-kadang yang tidak formal lebih mendatangkan kesan mendalam di dalam kehidupan. Apa jua cabaran yang datang perlu dihadapi dengan hati terbuka. Rancang masa sebaik mungkin dan elakkan daripada terlalu tertekan. Berkongsilah masalah dan rakan-rakan dan jangan ambil mudah segala perkara. "

Blog pensyarah saya..

Mohon doa ye.. =) Allahu yassir.

Wallahua'lam.





Wednesday, October 5, 2011

Contohi buah hati yang dirindu.

Bismillah.

Alhamdulillah Allah masih beri peluang kepada kita menikmati nikmati Iman dan Islam.

Terasa cepatnya masa berlalu. Semester baru pun dah tak nama semester baru kan.. Apa yang kita dah belajar ?

Saya teringat pesan seorang pensyarah saya tempoh hari. Katanya, "Kamu semua dah tahun akhir.. Kat U ni bukan belajar nak jadi Software Analysis je tapi patutnya kamu belajar tentang kehidupan. Kat luar sana tu banyak cabaran." Dan saya sangat suka dengan pensyarah ni. Setiap kali sebelum mula kelas, dia akan bagi kata-kata hikmah dan bagi semangat kat kami. Ibarat ibu yang menasihati anak-anaknya tanpa jemu.. Moga Allah merahmati dan permudahkan segala urusan beliau.. Amiin..

Sekarang dah semester 5. InsyaAllah lagi 2 semester untuk ditempuhi. Sekejap je sebenarnya setahun tu.. InsyaAllah, nak maximumkan untuk belajar macam-macam. Allahuma amiin.. Tempoh hari dah bakar semangat melihat senior-senior berkonvo.. Alhamdulillah dan tahniah pada mereka. Banyak lagi langkah seterusnya yang perlu dilakukan setelah bergraduasi.


Ni nak cadangkan buku.. Syamail Muhammadiyah. Best sangat. InsyaAllah. Moga bermanfaat dan dapat menyemarakkan semangat untuk terus mencontohi kekasih hati yang amat dirindui, Rasulullah s.a.w.

Wallahua'lam.

Saturday, October 1, 2011

Konvo

Bismillah.

Alhamdulillah. Best sangat tengok suasana time mereka-mereka beratur kat luar dewan memakai jubah. Muka masing-masing tersenyum gembira. Ahli keluarga yang hadir turut berkongsi kegembiraan...

Subhanallah.. =)

Nak ucapkan tahniah pada si dia dan juga mereka-mereka yang bergraduasi hari ini dan juga esok...

Sedih je tadi petang tak dapat tunggu luar dewan.. >.<

Wallahua'lam..

Sunday, September 25, 2011

Anniversary


Alhamdulillah dah 3 tahun.

Macam-macam dah dilalui. Moga Allah terus beri kekuatan. Allahuma amiin.

Hadiah.
Moga bermanfaat. =)

Friday, September 16, 2011

Gadis cantik

Bismillah.

Tenang. Damai. Ada suatu perasaan yang tidak dapat diterjemah dengan kata-kata tatkala bersama kalian. Beberapa hari bersama, membuatkan ku belajar pelbagai perkara dari pelbagai sudut.

Saling melengkapi.

Ada yang bersifat seperti ibu-ibu. Tak jemu menasihati anak-anak.

Si kakak sulung, yang tak jemu menjaga kebajikan adik-adiknya.

Cik perpustakaan yang baik hati.

Sang penghibur. Kehadiran mereka membuatkan insan-insan disekeliling sentiasa tersenyum.

Gadis-gadis ayu. Rajin di dapur menyediakan hidangan.

Cik Jutawan.

Adik ulat buku. Sentiasa disebelah dengan tekunnya menghadamkan buku.

Si pendiam. Sentiasa menghulurkan bantuan tatkala diperlukan.

Kakak-kakak berkepimpinan.

Oh Cik-cik bakal bidadari syurga, InsyaAllah.. =) Sejujurnya saya sangat cemburu dengan anda-anda semua. Terima kasih ye atas segalanya. Moga Allah membalas setiap kebaikan dengan sebaik-baik balasan. Allahuma amiin.

Rasulullah s.a.w bersabda yang mafhumnya,

“Perumpaan dua orang yang bersaudara adalah seperti dua tangan, yang satunya membersihkan yang lainnya.”

(Riwayat al-Dailami)

Wallahua’lam.

Monday, September 5, 2011

Puasa ^^

Bila la nak mula ni.. >.<
Allahu yassir.

Ni ada perkongsian ustaz Zaharuddin (UZAR) tentang puasa ganti dan puasa 6. (link)
Moga bermanfaat. ^^

Tuesday, August 30, 2011

Monday, August 29, 2011

Kunci

Bismillah.

Tempoh hari, saya terdengar ayat ini diungkapkan oleh tetamu jemputan dalam satu slot di IKIM.FM. Ringkas tapi padat.

Jadilah kamu kunci kebaikan.

Saya melihat sahabat-sahabat saya, InsyaAllah hambaNya yang soleh/solehah yang menunaikan kewajipan dan menghindari kemungkaran serta mengajak orang lain bersamanya. Mereka sentiasa mempromosi kebaikan dan perkara yang diredhaiNya.

Saya cemburu melihat mereka sebenarnya.

Tatkala melihat mereka, Alhamdulillah hati akan mengingatiNya..

Ya Allah, bantulah kami dalam meraih redhaMu.. Allahuma amiin.

Ramadhan kian melabuhkan tirainya.

Moga tarbiyah Ramadhan ini membekas dalam hati dan membantu kita istiqamah dalam meningkatkan segala amalan agar menjadi hambaNya yang bertaqwa. Amiin ya Allah.

Wallahua'lam.


Wednesday, August 24, 2011

Senyum vs Menangis


Habib: Saya pun bangun tidur dan senyum. Saya pun akan membacakan doa selepas bangun tidur.

---

Nurul: Ye ke awak senyum ? Ke awak nangis-nangis ?

Habib: Cikgu... tengok Nurul..

^^

Saya suka tengok Nurul comel tu menyakat Habib.

Perkara yang agak jarang kita lakukan lepas bangun tidur ialah senyum. Tapi jangan pula terlebih hingga jadi tersenyum-senyum. Lain tu maksudnya.

Ok..

Cuba praktikkan. Baca doa lepas bangun tidur dan senyum. Beri kata-kata semangat, ''Moga hari ini dapat dilalui dengan lebih baik dari semalam..InsyaAllah."

Ye ke awak senyum ? Ke awak nangis-nangis ? hehe.. =)

Ramadhan kian hampir ke penghujungnya. Jom teruskan memohon keampunan dan keredhaanNya..

اللهم إنك عفو تحب العفو فاعف عني

" Ya Allah sesungguhnya Dikau maha pengampun , dan amat suka memberi ampun, maka berikanlah daku keampunan"

Wallahua'lam.

Saturday, August 20, 2011

Puzzle


Bukan bibir ini berbicara
Namun jiwa yang berbahasa
Hanya DIA yang mengerti

Kita saling memerlukan.

Saling melengkapi.



Pic by DeviantArt

Wallahua'lam