Firman Allah yang mafhumnya :

"dan DIA yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu menginfakkan semua (kekayaan) yang berada dibumi, nescaya tidak dapat mempersatukan hati mereka, tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sungguh, DIA Maha Perkasa, Maha Bijaksana.." (Al-Anfal:63)

Tuesday, December 27, 2011

Cas bateri bersama Ustaz Shukri

Bismillah.

Alhamdulillah.. masih diberi peluang untuk bernafas lagi. Moga kita tergolong dalam golongan hambaNya yang bersyukur.. Allahuma amiin.. 

Alhamdulillah.. hari ni berkesempatan ke Program Solat Hajat Perdana. Subhanallah.. ramainya orang. Terasa seperti hari pertama terawih.. 

Penceramah jemputan kali ni, Ustaz Shukri Yusoff. Akhirnya berkesempatan dengar perkongsian ustaz secara live. Dulu mak selalu tertukar-tukar Ustaz Shukri dengan Ustaz Zawawi.. sebab mak kata muka mereka hampir sama. Tapi mak lebih suka gaya penyampaian Ustaz Zawawi. Saya masih lagi akan kata, Ustaz ****** lagi best. Sampai mak pun naik tension saya akan 'memperkenalkan' Ustaz ****** setiap kali buka IKIM yang ada slot Ustaz ******. 

Best sangat perkongsian dari beliau.. Walaupun banyak je kata-kata 'pedas'.. *Siapa makan cili, akan terasa pedas..

Pertama sekali mestilah sentuh soal niat.. Sentiasa kena refresh niat.. kena selalu bertanya kenapa aku berada di sini.. Allah bukan 'saja-saja' letak aku kat sini..

Ustaz berkongsi juga tentang  satu kisah di zaman Rasulullah s.a.w.  Ada seorang pemuda, di saat kematiannya, beliau menyebut :

"Alangkah baik kalau banyak, alangkah baik kalau baru dan alangkah baik kalau semua sekali"

Rupa-rupanya pemuda itu dilihatkan kebaikannya di waktu hidupnya dahulu.

Saat dia membantu orang buta ke masjid, "alangkah baik kalau banyak" amalan kebaikan seperti itu dilakukan.

Saat dia memberi baju sejuk yang lama kepada orang tua yang dalam kesejukan, tetapi baju sejuk yang baru dia pakai, "alangkah baik kalau baru"

Saat dia memberi separuh dari makanannya tatkala datang peminta sedekah meminta makanannya, "alangkah baik kalau semua."


Allahu Allah..

Bestnya.. 

Selain tu, Ustaz ada sentuh tentang IQ, EQ dan SQ. Kita susah nak berjaya kalau hanya tinggi IQ sahaja. EQ (Emotional Quotient) juga memainkan peranan yang penting. EQ ni mungkin boleh dikaitkan dengan hubungan sesama manusia. Bagaimana kita menguruskan emosi kita dan berhubung dengan orang lain secara baik. Akhlak yang baik. Manakala SQ (Spiritual Quotient) ni lebih pada hubungan kita dengan Allah. 

Bab penggunaan bahasa ni sekali lagi terkena hidung sendiri. Adeh.. huhu.. "Berkatalah dengan perkataan yang baik.." Kadang-kadang saya ni suka berkata ikut suka. Penggunaan bahasa ikut suka.. huhu.. Bagaimana nak tunjuk contoh yang baik.. Kadang-kadang orang menilai kita melalui apa yang kita katakan. 

Ustaz sentuh gak bab maaf dan berlapang dada. Yup.. saya akui, kadang-kadang sangat susah nak maafkan orang. Sebelum tidur, kena muhasabah diri balik. Maafkan kesalahan orang lain. Jangan menyimpan dendam. Dan jangan pernah terfikir untuk berbuat kejahatan pada orang lain.. 

Akhir sekali, Ustaz pesan... ''Istiqamahlah dalam berdoa.. Mintalah dari Allah.." 

InsyaAllah.. Moga-moga kita dapat istiqamah... 

Penyampaian dari Ustaz, Peringatan dariNya.. 

Wallahua'lam.

1 comment:

SuFi Haraki said...

best perkgsian ni..kgsi lg ek yg baik2...jgn brhenti.: PELUANG dalam MEDIA BARU