Firman Allah yang mafhumnya :

"dan DIA yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu menginfakkan semua (kekayaan) yang berada dibumi, nescaya tidak dapat mempersatukan hati mereka, tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sungguh, DIA Maha Perkasa, Maha Bijaksana.." (Al-Anfal:63)

Friday, November 26, 2010

Yang tak terlaksana

Hari ini.

Cepat sungguh masa berlalu meninggalkan kita. Sedar tak sedar, pusingan hari telah lengkap menjadi seminggu. Syukur. Masih lagi diberi kesempatan bertemu kembali dengan Sayyidul Ayyam, penghulu segala hari.

Hari Jumaat dianggap sebagai hari raya mingguan dalam Islam. Rasulullah s.a.w ada bersabda yang mafhumnya:

"Sebaik-baik hari dalam seminggu adalah hari Jumaat. Padanya Allah mencipta Nabi Adam, dan padanya juga dimasukkan ke Syurga, dan padanya juga dikeluarkan. Dan tidak terjadi hari Kiamat melainkan pada hari Jumaat." [HR Abu hurairah, 5 perawi kecuali Bukhari]

Mengenai 'waktu mustajab' untuk berdoa, Rasulullah s.a.w ada bersabda, Malaikat Jibrail r.a. telah datang kepadaku, sedangkan di tapak tangannya ada satu cermin putih.

"Ini adalah hari Jumaat, yang telah disediakan untukmu oleh Tuhanmu, untuk menjadi satu hari raya bagimu dan umatmu selepas kau. Di tengah-tengah cermin ini ada satu titik", kata Malikat Jibrail r.a.

"Titik apakah ini?", tanya Rasulullah SAW kepada malaikat.

"Ia adalah satu saat daripada dua puluh empat jam, barang siapa berdoa kepada Allah Ta'ala pada saat itu, nescaya Allah SWT memperkenankan permohonannya. Ia (Jumaat) adalah penghulu semua hari", jawab malaikat itu lagi.

Dalam sebuah hadith lain dijelaskan Rasulullah SAW ada bersabda yang mafhumnya,

"Barang siapa membaca surah Al-Kahf pada hari Jumaat, maka memancarlah cahaya dari bawah tapak kakinya hingga ke puncak langit. Cahaya itu terus menyinarinya pada hari kiamat dan diampunkan antara dua Jumaat."

Yang tak terlaksana

Langkah ku terkaku seketika tatkala melangkah masuk ke surau Al-Irfan. Teruja melihat wajah-wajah bakal pucuk pimpinan baru Jawatankuasa Surau Al-Irfan, Pusat Islam UMT sesi 2010/2011. Terasa hangatnya semangat mereka.

Ucapan pembuka oleh bakal mantan Pengerusi memulakan majlis. Diikuti dengan pengumuman nama pucuk pimpinan baru. Ketika itu, ada satu perasaan yang tidak dapat digambarkan menyelubungi diri. Bukan kerna gembira tatkala melepaskan tanggungjawab memegang jawatan, tapi gembira kerna ada yang sudi menyambung tanggungjawab kami untuk sesi seterusnya. InsyaAllah, kami sentiasa ada untuk sama-sama kalian kerna tanggungjawab kami masih belum berakhir selagi kami masih disini.

Saya amati wajah mereka satu persatu, ada semangat baru seakan-akan meresap masuk ke dalam diri. Lama saya termenung memerhatikan mereka. Lamunan terhenti tatkala diusik oleh seorang sahabat. Saya hanya menghadiahkan senyum. Segan sendiri bila ada yang menegur. Pada sahabat pimpinan baru, sentiasalah refresh niat dan moga kalian istiqamah dalam melaksanakan amanah yang diberikan. Teruslah bersemangat dalam melontar idea dan melaksanakan segalanya dengan sebaik mungkin. InsyaAllah.

Sedih. Mengenangkan kembali tatkala diri yang hina ini memikul tanggungjawab dan amanah itu sebelum ini. Lemah dan lesu. Seakan-akan tidak bermaya.

Malu denganNya. Malu dengan diri sendiri dan malu dengan sahabat-sahabat yang banyak berkorban dan sentiasa bersemangat dalam melaksanakan amanah. Bila diri banyak memberi alasan dari melaksana.

Pada semua sahabat perjuangan, terima kasih yang tidak terhingga atas kesudian kalian untuk segalanya. Banyak yang saya pelajari melalui kalian. Terima kasih sekali lagi. Moga Allah membalas setiap segalanya dengan sebaik-baik balasan. Amiin..

…. Ku biarkan sahaja hatiku berlagu…..

Ya, siapa yang lebih tahu, dari Yang Maha Mengetahui..

Hanya Dia.

Wallahua’lam.

Thursday, November 25, 2010

Aku merindumu....


Tidak dapat kugambarkan
Rindu yang lahir dari hati ini
hanya yang mampu tuk kulafazkan
Aku Merinduimu

Terasa amat jauh diri ini
Kerna kau tiada disisi
Bergenang air mataku
bila terkenangkan wajahmu

Ayah ibu
Dari jauh kupohon restu
Doamu titian kejayaanku
Nasihat darimu kuingat selalu
Tersemat di kalbu

Oh Tuhan
Berkatilah ku dalam mencari ilmu
Dengan RedhaMu
Moga ku jejaki tempat yang dituju


Ya Allah Ya Tuhanku,
Ku mohon... ampunilah dosa2 kedua orang tua ku, berkatilah kedua mereka itu, sihatkanlah mereka, murahkanlah rezeki mereka, panjangkanlah usia mereka dalam ketaatan kpdMu, permudahkan segala urusan mereka didunia dan akhirat, jauhilah sebarang bahaya, Dan lindungilah mereka...
Amiin yarabillialamin.

Monday, November 22, 2010

Aku ada kamu..kamu... dan kamu.

AB, Family S.E, Rom8 n semua shbt2ku...
Terima kasih kerna menjadi sebahagian yang sempurnakan hidupku


Dulu…

Aku sering bertanya kenapa aku dicampakkan di sini..

Dulu…

Pernah menitis air mata ini kerna tidak mahu ke sini..

Dulu..

Aku sangat cemburu dengan apa yang insan lain dapat..

Sungguh ku tak mengerti..

Mengapa..Mengapa..Mengapa…

Ah.. hanya itukah mampu ku fikir ?


Aku terus melangkah di sini..

Cuba ku memahami..

Merungkai persoalan yang selalu menganggu benak fikiran ini..

Belajarlah memahami..

Rungkaikan persoalan ‘bagaimana’ dan laksanakan..


Aku termenung lagi…

Hati dipagut rindu..

Rindu pada semua yang telah ku lepaskan pergi..


Kini…

Aku masih cuba tersenyum..

Baru ku sedar teramat indah tetapanNya

Baru ku sedar…

Aku ada kamu.. kamu dan kamu…. =)

Ya Allah, satukanlah hati-hati kami dalam ketaatan kepada-Mu.


21 Nov 2010

Terengganu

Sunday, November 21, 2010

Talian yang dibuka 24 jam.

Pernahkah Anda bayangkan bila pada saat kita berdoa, kita mendengar ini:

Terima kasih, Anda telah menghubungi Baitullah".

Tekan 1 untuk 'meminta'.
Tekan 2 untuk 'mengucap syukur'.
Tekan 3 untuk 'mengeluh'.
Tekan 4 untuk 'permintaan lainnya'."

Atau....Bagaimana jika Malaikat memohon maaf seperti ini:

"Saat ini semua malaikat sedang membantu pelanggan lain.
Tetaplah sabar menunggu. Panggilan Anda akan dijawab berdasarkan urutannya."

Atau, pernahkah Anda bayangkan bila pada saat berdoa,
Anda mendapat respons seperti ini:

"Jika Anda ingin berbicara dengan Malaikat,
Tekan 1. Dengan Malaikat Mikail,
Tekan 2. Dengan malaikat lainnya,
Tekan 3. Jika Anda ingin mendengar sari tilawah saat Anda menunggu,
Tekan 4. "Untuk jawapan pertanyaan tentang hakikat syurga & neraka,silahkan tunggu sampai Anda tiba di sini!!

"Atau mungkin juga Anda mendengar ini :

Sistem kami menunjukkan bahawa Anda telah satu kali menelefon hari ini. Silakan cuba lagi esok." atau...Pejabat ini ditutup pada hujung minggu.
Sila hubungi semula pada hari Isnin selepas pukul 9 pagi.

"Alhamdulillah. .. Allah SWT mengasihi kita,
Anda dapat "menghubungi-Nya" setiap saat!!!

Anda hanya perlu untuk "menghubungiNya" bila-bila saja dan Dia mendengar anda.

Kerana bila memanggil Allah,tidak akan pernah mendapat talian sibuk. Allah menerima setiap panggilan dan mengetahui siapa pemanggilnya secara pribadi.

Ketika Anda memanggil-Nya, sila gunakan nombor utama ini:

24434

2 :solat Subuh
4 :solat Zuhur
4 : solat Asar
3 : solat Maghrib
4 : solat Isya'

Atau untuk lebih sempurna dan lebih banyak afdhalnya, gunakan nombor ini :

28443483

2 : solat Subuh
8 : solat Dhuha
4 : solat Zuhur
4 : solat Asar
3 : solat Maghrib
4 : solat Isya
8 : Solat Tahajjud atau lainnya
3 : Solat Witir

Maklumat terperinci terdapat di Buku Telefon berjudul "Al Qur'anul Karim & Hadis Rasul

"Talian terus , tanpa Operator tanpa Perantara, tanpa bil..Nombor 24434 dan 28443483 ini memiliki jumlah talian hunting yang tak terhingga dan dibuka 24 jam sehari 7 hari seminggu 365 hari setahun!!!Sebarkan maklumat ini kepada orang-orang di sekeliling kita. Mana tahu mungkin mereka sedang memerlukannya..

Sabda Rasulullah S.A..W : "Barang siapa hafal tujuh kalimat, ia terpandang mulia di sisiAllah dan Malaikat serta diampuni dosa- dosanya walau sebanyak buih laut"7 Kalimah ALLAH:

1. Mengucap "Bismillah" pada tiap-tiap hendak melakukan sesuatu.
2. Mengucap "Alhamdulillah" pada tiap-tiap selesai melakukan sesuatu.
3. Mengucap "Astaghfirullah" jika lidah terselip perkataan yang tidak patut.
4. Mengucap "Insya-Allah" jika merencanakan berbuat sesuatu di hari esok.
5. Mengucap "La haula wala kuwwata illa billah" jika menghadapi sesuatu tak disukai dan tak diingini.
6. Mengucap "inna lillahi wa inna ilaihi rajiun" jika menghadapi dan menerima musibah.
7. Mengucap "La ilaha illa Allah Muhammad Rasulullah" sepanjang siang dan malam sehingga tak terpisah dari lidahnya.

Dari tafsir Hanafi, mudah-mudahan ingat, walau lambat-lambat. ... mudah- mudahan selalu, walau sambil lalu... mudah-mudahan jadi bisa, kerana sudah biasa.

Wallahua'lam..

Saturday, November 20, 2010

Kerna dia manusia biasa...


Cerita ini dipetik daripada email seorang sahabat, dan saya forwardkan untuk manfaat kepada diri saya dan semua.

Semoga bermanfaat baik untuk yang melamar ataupun yang dilamar, ataupun bagi yang sudah berumah tangga. Renungan buat yang sedang mencari pasangan hidup ataupun yang sedang mengemudi bahtera rumah tangga. Mengapa? Kerana Dia Manusia Biasa.

Setiap kali ada sahabat yang ingin menikah, saya selalu mengajukan pertanyaan yang sama. Kenapa kamu memilih dia sebagai suami/isterimu? Jawappannya ada bermacam-macam. Bermula dengan jawapan kerana Allah hinggalah jawapan duniawi. Tapi ada satu jawapan yang sangat menyentuh di hati saya. Hingga saat ini saya masih ingat setiap butir percakapannya.

Jawapan dari salah seorang teman yang baru saja menikah. Proses menuju pernikahannya sungguh ajaib. Mereka hanya berkenalan 2 bulan. Kemudian membuat keputusan menikah. Persiapan pernikahan mereka hanya dilakukan dalam waktu sebulan saja. Kalau dia seorang akhwat, saya tidak hairan. Proses pernikahan seperti ini selalu dilakukan. Dia bukanlah akhwat, sebagaimana saya.

Satu hal yang pasti,dia jenis wanita yang sangat berhati-hati dalam memilih suami. Trauma dikhianati lelaki membuat dirinya sukar untuk membuka hati. Ketika dia memberitahu akan menikah, saya tidak menganggapnya serius. Mereka berdua baru kenal sebulan. Tapi saya berdoa, semoga ucapannya menjadi kenyataan. Saya tidak ingin melihatnya menangis lagi.

Sebulan kemudian dia menemui saya. Dia menyebutkan tarikh pernikahannya. Serta meminta saya untuk memohon cuti, agar dapat menemaninya semasa majlis pernikahan. Begitu banyak pertanyaan dikepala saya.

Saya ingin tahu! Mengapa dia begitu mudah menerima lelaki itu. Ada apakah gerangan? Tentu suatu hal yang istimewa. Hingga dia boleh memutuskan untuk bernikah secepat ini. Tapi sayang, saya sedang sibuk ketika itu(benar-benar sibuk). Saya tidak dapat membantunya mempersiapkan keperluan pernikahan. Beberapa kali dia menelefon saya untuk meminta pendapat tentang beberapa perkara. Beberapa kali saya telefon dia untuk menanyakan perkembangan persiapan pernikahannya. Kami tenggelam dalam kesibukan masing-masing.

Saya mengambil cuti 2 hari sebelum pernikahannya. Selama cuti itu saya memutuskan untuk menginap di rumahnya. Pukul 11 malam sehari sebelum pernikahannya, baru kami dapat berbual -hanya-berdua. Hiruk-pikuk persiapan akad nikah esok pagi, sungguh membelenggu kami. Pada awalnya kami ingin berbual tentang banyak hal. Akhirnya, dapat juga kami berbual berdua. Ada banyak hal yang ingin saya tanyakan. Dia juga ingin bercerita banyak perkara kepada saya. Beberapa kali Mamanya mengetuk pintu, meminta kami tidur.

"Aku tak boleh tidur." Dia memandang saya dengan wajah bersahaja.

Saya faham keadaanya ketika ini.

"Matikan saja lampunya, biar disangka kita dah tidur."

" Dia mematikan lampu neon bilik dan menggantinya dengan lampu yang samar.

Kami meneruskan perbualan secara berbisik-bisik. Suatu hal yang sudah lama sekali tidak kami lakukan. Kami berbual banyak perkara, tentang masa lalu dan impian-impian kami. Wajah keriangannya nampak jelas dalam kesamaran. Memunculkan aura cinta yang menerangi bilik ketika itu. Hingga akhirnya terlontar juga sebuah pertanyaan yang selama ini saya pendamkan. "Kenapa kamu memilih dia?" Dia tersenyum simpul lalu bangkit dari baringnya sambil meraih telefon bimbitnya dibawah bantalku. Perlahan dia membuka laci meja hiasnya. Dengan bantuan lampu LCD handphone dia mengais lembaran kertas didalamnya. Perlahan dia menutup laci kembali lalu menyerahkan sekeping sampul kepada saya. Saya menerima handphone dari tangannya. Sampul putih panjang dengan cop surat syarikat tempat calon suaminya bekerja. Apa ini?. Saya melihatnya tanpa mengerti.

Eeh..., dia malah ketawa geli hati.

"Buka aja."

Sebuah kertas saya tarik keluar. Kertas putih bersaiz A4, saya melihat warnanya.. putih? "Teruknya dia ni."

Saya menggeleng-gelengkan kepala sambil menahan senyum.

Sementara dia cuma ketawa melihat ekspresi saya. Saya mula membacanya. Saya membaca satu kalimat diatas, dibarisan paling atas. Dan sampai saat inipun saya masih hafal dengan kata-katanya. Begini isi surat itu........

************ ********* *******

Kepada ...... Calon isteri saya, calon ibu anak-anak saya, calon menantu Ibu saya dan calon kakak buat adik-adik saya Assalamu'alaikum Wr Wb. Mohon maaf kalau anda tidak berkenan. Tapi saya mohon bacalah surat ini hingga akhir. Baru kemudian silakan dibuang atau dibakar, tapi saya mohon, bacalah dulu sampai selesai. Saya, yang bernama_____menginginkan anda______ untuk menjadi isteri saya. Saya bukan siapa-siapa. Saya hanya manusia biasa. Buat masa ini saya mempunyai pekerjaan. Tetapi saya tidak tahu apakah kemudiannya saya akan tetap bekerja. Tapi yang pasti saya akan berusaha mendapatkan rezeki untuk mencukupi keperluan isteri dan anak-anakku kelak. Saya memang masih menyewa rumah. Dan saya tidak tahu apakah kemudiannya akan terus menyewa selamannya. Yang pasti, saya akan tetap berusaha agar isteri dan anak-anak saya tidak kepanasan dan tidak kehujanan. Saya hanyalah manusia biasa, yang punya banyak kelemahan dan beberapa kelebihan.Saya menginginkan anda untuk mendampingi saya. Untuk menutupi kelemahan saya dan mengendalikan kelebihan saya. Saya hanya manusia biasa. Cinta saya juga biasa saja. Oleh kerana itu Saya menginginkan anda supaya membantu saya memupuk dan merawat cinta ini, agar menjadi luar biasa. Saya tidak tahu apakah kita nanti dapat bersama-sama sampai mati. Kerana saya tidak tahu suratan jodoh saya. Yang pasti saya akan berusaha sekuat tenaga menjadi suami dan ayah yang baik. Kenapa saya memilih anda? Sampai saat ini saya tidak tahu kenapa saya memilih anda. Saya sudah sholat istikharah berkali-kali, dan saya semakin mantap memilih anda. Yang saya tahu, Saya memilih anda kerana Allah. Dan yang pasti, saya menikah untuk menyempurnakan agama saya, juga sunnah Rasulullah. Saya tidak berani menjanjikan apa-apa, saya hanya berusaha sekuat mungkin menjadi lebih baik dari sekarang ini. Saya memohon anda sholat istiqarah dulu sebelum memberi jawapan pada saya. Saya beri masa minima 1 minggu, maksima 1 bulan. Semoga Allah redha dengan jalan yang kita tempuh ini. Amin Wassalamu'alaikum Wr Wb

************ ********* *********

Saya memandang surat itu lama. Berkali-kali saya membacanya. Baru kali ini saya membaca surat 'lamaran' yang begitu indah. Sederhana, jujur dan realistik. Tanpa janji-janji yang melambung dan kata yang berbunga-bunga. Surat cinta biasa. Saya menatap sahabat disamping saya. Dia menatap saya dengan senyum tertahan.

"Kenapa kamu memilih dia.....?

"Kerana dia manusia biasa......." Dia menjawab mantap.

"Dia sedar bahawa dia manusia biasa. Dia masih punya Allah yang mengatur hidupnya. Yang aku tahu dia akan selalu berusaha tapi dia tidak menjanjikan apa-apa. Soalnya dia tidak tahu, apa yang akan terjadi pada kami kemudian hari. Entah kenapa, justeru itu memberikan kesenangan tersendiri buat aku.."

"Maksudnya?"

"Dunia ini fana. Apa yang kita punya hari ini belum tentu esok masih ada dan menjadi milik kita. Betul tak? Paling tidak.... Aku tau bahawa dia tidak akan frust kalau suatu masa nanti kami jadi miskin. "

Ssttt....."Saya menutup mulutnya.

Khuatir kalu ada yang tau kami belum tidur. Terdiam kami memasang telinga. Sunyi. Suara jengkering terdengar nyaring diluar tembok. Kami saling berpandangan lalu gelak sambil menutup mulut masing-masing.

"Udah tidur. Esok kamu mengantuk, aku pula yang dimarahi Mama."

Kami kembali berbaring. Tapi mata ini tidak boleh pejam. Percakapan kami tadi masih terngiang terus ditelinga saya.

"Gik.....?" "Tidur.....Dah malam." Saya menjawab tanpa menoleh padanya.

Saya ingin dia tidur, agar dia kelihatan cantik jelita esok pagi. Rasa mengantuk saya telah hilang, rasanya tidak akan tidur semalaman ini. Satu lagi pelajaran dari pernikahan saya peroleh hari itu. Ketika manusia sedar dengan kemanusiaannya.

Sedar bahawa ada hal lain yang mengatur segala kehidupannya. Begitu juga dengan sebuah pernikahan. Suratan jodoh sudah terpahat sejak roh ditiupkan dalam rahim. Tidak ada seorang pun yang tahu bagaimana dan berapa lama pernikahannya kelak. Pernikahan hanya dilandasi kerana Allah semata. Diniatkan untuk ibadah. Menyerahkan segalanya pada Allah yang membuat senarionya. Maka semua menjadi indah. Hanya Allah yang mampu menggerakkan hati setiap hamba-NYA. Hanya Allah yang mampu memudahkan segala urusan. Hanya Allah yang mampu menyegerakan sebuah pernikahan. Kita hanya boleh memohon keredhaan Allah. MemintaNYA mengurniakan barakah dalam sebuah pernikahan. Hanya Allah jua yang akan menjaga ketenangan dan kemantapan untuk menikah.

Jadi, bagaimana dengan cinta? Ibu saya pernah berkata, Cinta itu proses. Proses dari ada, menjadi hadir,lalu tumbuh, kemudian merawatnya. Agar cinta itu dapat bersemi dengan indah menaungi dua insan dalam pernikahan yang suci. Cinta tumbuh kerana suami/isteri (belahan jiwa). Cinta paling halal dan suci. Cinta dua manusia biasa, yang berusaha menggabungkannya agar menjadi cinta yang luar biasa. Amin.

Copy dari blog Tautan Hati

*Sekadar Insan Biasa...

Wallahu 'alam.

Wednesday, November 17, 2010

Berkorban vs Terkorban

Selamat Hari Raya Eidul Adha ataupun Raya Korban. Tak pun Raya Haji... bersama-samalah kita melaungkan kalam kebesaran Allah swt dengan kita sama-sama melafazkan kalimah takbir dan tahmid sebagai tanda kesyukuran serta keinsafan.

Sambutlah Eidul Adha dengan udhiyyah. Udhiyyah tu maksudnya amalan menghampirkan diri dengan Allah dengan menyembelih binatang ternakan (lembu, kambing, kerbau, unta ) pada 10 zulhijjah atau 3 hari selepasnya.

Dalam pensyariatan ibadah udhiyyah, maqasidnya adalah untuk mendekatkan diri kepada Allah dengan bersyukur atas nikmatNya. Allah swt telah mengurniakan pelbagai nikmat kepada hambaNya. Semuanya mewajibkan kita bersyukur kepada Allah swt.

Astaghfirullah… betapa lalainya hambaMu ini dari mensyukuri nikmatMu, Ya Rabbi..

Mudah-mudahan Allah memberi taufik dan hidayah kepada kita semua agar tergolong dalam golongan hambaNya yang bersyukur.

Korban

Korban yang pertama dilakukan di atas muka bumi adalah sebagaimana yang tercatat kisahnya dalam Al-Quran (5: 27-30) . Mesti anda yang membaca lagi tahu dari saya kan..

Seterusnya pengorbanan seorang ayah yang bernama Ibrahim yang diperintahkan oleh Allah swt untuk menyembelih anaknya. (37: 99-113).

Nabi Ibrahim telah membuktikan kecintaannya kepada Allah swt. Cintanya kepada Ismail begitu mendalam tapi kecintaannya kepadaNya mengatasi segalanya.

Kita ??

Moga kita benar-benar “menyembelih” kecintaan kepada dunia.

Menyembelih Kecintaan Kepada Dunia

Nafsu, Musuh yang dicintai. Kehendak nafsu walaupun sangat merosakkan tetapi sangat kita sukai. Apabila sesuatu itu sangat kita cintai, kita akan menjadi buta lalu kejahatan dilihat baik.. Malah, kita akan menjadi hamba kepada yang kita cintai.

Firman Allah yang mafhumnya,

“Tidakkah kamu melihat bagaimana ada manusia yang mengambil hawa nafsunya sebagai Tuhan.” (45:23)

Menentang nafsu bermakna kita seolah-olah menetang diri sendiri. Sangat susah. Yela.. orang menentang kita pun kita dah bising. Apatah lagi kita yang menentang diri sendiri.

Moga-moga Eidul Adha kali ini kita jadikan titik permulaan untuk menyembelih kecintaan kita kepada dunia yang sementara ini.

Berkorbanlah sebelum kita semua terkorban.

Wahai diri,

Kuatlah…

Bertahanlah…

Dengarlah peringatan dari Allah ini sebagai motivasi.

Firman Allah yang mafhumnya,

“Dan adapun orang yang takutkan kepada kebesaran Tuhannya dan menahan dirinya daripada nafsunya, maka sungguh syurgalah tempat tinggalnya.” (79: 40-41)

Ya Allah, bantulah kami mengingatiMu, bantulah kami mensyukuri nikmatMu dan bantulah kami untuk memperbaiki ibadah kepadaMu…

Amiin…

Kullu 'am wa antum bi khair.

Wallahu a’lam

Monday, November 15, 2010

Spontan


Bukan dengan paksaan, tetapi dengan desakan atau gerak hati sendiri sahaja, berlaku atau tercetus dengan sendiri dan tanpa dirancang. Demikian definisi spontan menurut Kamus Dewan.

Berapa kali dalam hidup kita lakukan kebaikan secara spontan tanpa berfikir panjang ?

Berapa kali kita berfikir dan berkira-kira dalam melakukan kebaikan ?

Berapa kerap pula kita tidak berfikir panjang menurut kemahuan nafsu ?

Jika diteliti definisi akhlak, sesuatu keadaan bagi diri atau jiwa yang mendorong untuk melakukan perbuatan dengan senang tanpa didahului oleh daya pemikiran kerana ia sudah menjadi suatu kebiasaan. Di sini wujud unsur spontan dalam melakukan kebaikan.

Jom muhasabah diri. Andai diri masih “tidak spontan” melakukan kebaikan dan ketaatan, mungkin jiwa dan hati perlu dikemaskini dengan “pengisian” mahmudah.

Wallahu a'lam

Saturday, November 13, 2010

Laskar Pelangi

Alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk bernafas lagi. Moga-moga setiap langkah yang dilakukan adalah keranaNya.. InsyaAllah.

Laskar Pelangi..

Sebelum ni ada seorang sahabat menyarankan untuk saya menonton cerita ini. Saya tertarik dengan jalan cerita dan mesej yang ingin disampaikan. Sebenarnya dah beberapa kali saya tengok cerita ini.. Dan hari ni saya tengok lagi..


Kisah filem ‘Laskar Pelangi’ yang diangkat dari novel karya Andrea Hirata tak hanya soal pentingnya pendidikan. Warna-warni persahabatan 10 anak jati Belitong dalam filem ini juga cukup menarik dan boleh membuat penonton tertawa dan menangis.

Filem ini menceritakan tentang ‘Laskar Pelangi’, 10 pelajar SD (Muhamadiah) pulau Belitong. Ikal, Lintang, Sahara, Mahar, A Kiong, Syahdan, Kucai, Borek aka Samson , Trapani dan Harun . Setiap watak memiliki karakter yang tersendiri dan sifat-sifat yang mereka miliki saling melengkapi satu sama lainnya. Keterbatasan yang ada bukan membuat mereka putus asa, tetapi malah membuat mereka terdorong untuk melakukan sesuatu yang lebih baik.


2 orang guru yang tidak putus asa

Semangat Lintang

Ikal, Lintang dan Mahar berlatih untuk mengikuti kuiz cerdas cermat peringkat Belitong.

mimpi adalah kunci
untuk kita menakhlukkan dunia
berlarilah tanpa lelah
sampai engkau meraihnya

laskar pelangi
tak kan terikat waktu
bebaskan mimpimu di angkasa
warnai bintang di jiwa

menarilah dan terus tertawa
walau dunia tak seindah syurga
bersyukurlah pada Yang Kuasa
cinta kita di dunia
selamanya…

cinta kepada hidup
memberikan senyuman abadi
walau hidup kadang tak adil
tapi cinta lengkapi kita

laskar pelangi
tak kan terikat waktu
jangan berhenti mewarnai
jutaan mimpi di bumi


Friday, November 12, 2010

Pentingnya qudwah dalam diri remaja...


Alhamdulillah.. masih lagi dikurniakan nikmat Iman dan Islam. Dan juga nikmat kesihatan yang jarang kita syukuri. Bila dah sakit, barulah kita sedar yang kita dulu sihat..

Allahu Rabbi, lemahnya diri ini..

Akhirnye, diberi kesempatan olehNya.

Kelmarin tatkala membelek-belek buku, telinga mendengar radio IKIM.FM. Pilihan Utama. Promote jap. Masa tu dengarlah slot “Remaja” bersama DJ Irwan dan Izhar, perunding motivasi. Tajuk yang dibincangkan adalah Pentingnya Qudwah Dalam Diri Remaja.

Sebagaimana yang kita sedar, remaja sangat suka mencuba dan sangat suka mencontohi. Biasanya kita lebih mudah contohi apa yang kita tengok berbanding dari apa yang kita dengar. Betul tak ?

Dan yang cuba diketengahkan oleh Izhar dalam perbincangan tersebut adalah tentang cabaran yang dihadapi oleh remaja masa kini yang terpaksa berhadapan dengan dunia sekeliling. Owh.. berat. Permasalahan utama adalah kerana remaja keliru dalam pemilihan qudwah. Masih tak sedar yang baginda Rasulullah s.a.w adalah ikutan terbaik bagi sesiapa yang mengharapkan keredhaanNya.

Firman Allah yang mafhumnya :

Sungguh, telah ada pada diri Rasulullah itu suri tauladan yang baik iaitu bagi orang yang mengharapkan rahmat Allah . . . ” (33:21)

Permasalahan lain yang disebut adalah remaja mahu dilihat sebagai orang dewasa. Perasaan ini membuatkan remaja sukar mendengar nasihat. Ke main payah nak dengar nasihat terutama dari orang yang lebih dewasa. Makin cakap jangan, makin buat. Terlupa yang mereka-mereka ni dah makan garam dulu. Jadi mereka tau la garam tu masin ke tak. Analogi yang digunakan oleh Izhar adalah masa kita main night walk. Orang yang paling depan lebih tau keadaan yang mereka lalui sebab dia dah lalui dulu. Jadi kalau la orang depan cakap ada akar. Sila2lah berhati2 ketika berjalan masa gelap tu. Takkan la kita perlu jatuh tersungkur ditempat yang sama sedangkan dah ada orang warning. Jadi, kenalah ambil iktibar.

Pentingnya qudwah dalam kehidupan. Dah jumpa kan? Tentunya Rasulullah s.a.w. Langkah seterusnya, jadi qudwah pula pada orang lain. Andai disekeliling kita tak ketemu insan untuk dijadikan qudwah, mengapa tidak kita sendiri menjadi contoh pada insan lain.

Mengajak orang ke arah kebaikan bukanlah perkara mudah. Kadang-kadang macam2 cara dah buat tapi tak berkesan. Jadi bersabarlah..

Bayangkan tika kita nak ON kan kipas tapi tak tahu mana satu butang yang perlu ditekan. Dah la banyak butang suis tu. Apa yang kita buat ? Dah tentu kita akan tekan satu..satu.. butang suis tu sampailah kipas yang kita nak tu terON. Dah jumpa tu, kena tutup balik mana suis yang dah buka. Sangat perlukan kesabaran. Kalau kita kaitkan dengan nak ajak orang ke arah kebaikan lebih kurang macam tu la analoginya. Banyak cara perlu dicuba. Dan tak mesti cara pertama, kedua, atau ketiga itu akan berjaya. Jadi.. bersabarlah…

Lagi satu, dalam nak ajar orang naik tingkat seterusnya, kita tak leh la duk paksa orang tu siap marah2 lagi.. “naik..naik..cepat naik..” dengan nada keras. Lama-lama tertekan orang tu dek kerana dia rasa dirinya tak mampu tuk naik. Apa kata, kita turun untuk bawa dia naik sama ke tingkat seterusnya. Yeah.. betul la apa yang anda fikir tu.. kena guna pendekatan yang betul. Cara berhikmah la senang citernya. Janganlah perasan diri tu hebat sehingga timbul riak dalam hati tanpa kita sedar. Cuba renung2kan balik, adakala kita bertanya soalan pada orang lain adakah untuk berkongsi ilmu yang kita perolehi atau sekadar nak tunjuk yang kita lebih tahu tentang perkara itu. Astaghfirullah.. Kita sendiri pun tak tahu siapalah kita dipandanganNya. Sama-sama kita nilai dan muhasabah diri kita. Refresh niat sokmo.

Saya tertarik dengan ayat Izhar, “Jom bermula dengan diri sendiri”. Seharusnya kita sebagai remaja sentiasa bersedia menghadapi pelbagai ruang lingkup kehidupan. Susah gak tu. Apa-apa pun bermula dengan diri sendiri dulu. Mengharap nak dapatkan anak yang indah akhlaknya, bermula juga dari diri sendiri. Takkanlah nak anak yang soleh dan solehah tapi terlupa check diri sendiri. So, bagi melahirkan generasi yang indah akhlaknya, kenalah bermula dengan diri kita dulu. Ingat tu wahai diri, bermula dari diri sendiri dulu..

Maka, bermulalah kempen, “Jom bermula dengan diri sendiri dulu”

Tetiba rasa macam nak kongsi ayat dari genta-rasa,

“Hidup mereka sentiasa tidak senang kerana asyik memikirkan perancangan kejahatan. Mereka akan sentiasa dibayangi oleh orang yang mereka benci ke mana saja mereka pergi. Orang yang tidak cukup dengan yang sedikit, pasti tidak akan puas dengan yang banyak. Kalau disusuri dengan hati yang paling jujur, dimuhasabah dengan jiwa yang paling saksama, pasti disebalik semua yang rasa kita tertekan saat duji adalah berkepentingan dunia jua ”

Wallahua’lam.

Thursday, November 11, 2010

Kasih seorang adik dan kakak

Aku cuma ada seorang adik. Usianya tiga tahun lebih muda daripada aku. Suatu hari, untuk mendapatkan sehelai sapu tangan yang menjadi keperluan anak gadis ketika itu, aku ambil 50 sen dari poket seluar ayah.

Petang itu, pulang saja dari sekolah - ayah memanggil kami berdua. Dia meminta aku dan adik berdiri di tepi dinding. Aku menggeletar melihat rotan panjang sedepa di tangan ayah.

“Siapa ambil duit ayah?” tanya ayah bagai singa lapar.

Aku langsung tidak berdaya menentang renungan tajam mata ayah. Kedua-dua kami membisu,cuma tunduk memandang lantai.

“Baik,kalau tak mengaku,dua- dua ayah rotan!” sambung ayah sambil mengangkat tangan untuk melepaskan pukulan sulungnya ke belakang aku.

Tiba-tiba, adik menangkap tangan ayah dengan kedua-dua belah tangannya sambil berkata, “Saya yang ambil!”

Belum sempat adik menarik nafas selepas mengungkapkan kata-kata itu, hayunan dan balunan silih berganti menghentam tubuh adik. Aku gamam,lidah kelu untuk bersuara. Walau perit menahan sakit, setitis pun airmata adik tak tumpah.

Setelah puas melihat adik terjelepok di lantai, ayah merungut:

“Kamu sudah mula belajar mencuri di rumah sendiri. Apakah lagi perbuatan kamu yang akan memalukan ayah di luar kelak?”

Malam itu, emak dan aku tak lepas-lepas mendakap adik. Belakangnya yang berbirat dipenuhi calar-balar cuba kami ubati. Namun adik cukup tabah. Setitis pun air matanya tidak mengiringi kesakitan yang mencucuk-cucuk. Melihat keadaan itu, aku meraung sekuat hati, kesal dengan sikap aku yang takut berkata benar.

Adik segera menutup mulutku dengan kedua-dua belah tangannya lalu berkata,”Jangan menangis kak,semuanya dah berlalu!”
Aku mengutuk diri sendiri kerana tidak mampu membela adik.

Tahun bersilih ganti, peristiwa adik dibelasah kerana mempertahankan aku bagaikan baru semalam berlaku. Adik mendapat tawaran belajar ke sekolah berasrama penuh dan aku pula ditawarkan menyambung pelajaran ke peringkat pra-universiti.

Malam itu ayah duduk di bawah cahaya lampu minyak tanah bersama ibu di ruang tamu. Aku terdengar ayah berkata, “Zah, kedua-dua anak kita cemerlang dalam pelajaran. Abang bangga sekali!”

“Tapi apalah maknanya bang…!” aku terdengar ibu teresak-esak.
“Dimana kita nak cari duit membiayai mereka?”

Ketika itulah adik keluar dari biliknya. Dia berdiri di depan ayah dan ibu.
“Ayah,saya tak mahu ke sekolah lagi!”
Perlahan-lahan ayah bangun, membetulkan ikatan kain pelekatnya dan merenung wajah emak,kemudian wajah adik dalam-dalam.

Panggggg…. sebuah penampar singgah di pipi adik. Seperti biasa yang mampu aku lakukan ialah menutup muka dan menangis.

“Kenapa kamu ni?Tahu tak,kalau ayah terpaksa mengemis kerana persekolahan kamu, ayah akan lakukan!”

“Orang lelaki kena bersekolah. Kalau tak, dia takkan dapat membawa keluarganya keluar daripada kemiskinan,” aku memujuk adik tatkala menyapu minyak pada pipinya yang bengkak.

“Kakak perempuan… biarlah kakak yang berhenti.”
Tiada siapa yang menyangka, dinihari itu adik tiada dibiliknya.
Dia membawa bersamanya beberapa helai baju lusuh yang dia ada. Di atas pangkin tempat dia lelapkan mata, terdapat sehelai kertas yang tercatat…. .

“Kak…untuk dapat peluang ke universiti bukannya mudah. Saya cari kerja dan akan kirim wang buat akak.”

Apa lagi yang saya tahu selain meraung. Ayah termenung, jelas dia cukup kecewa. Begitu juga emak yang menggunakan air matanya memujuk ayah.

Suatu petang ketika berehat di asrama, teman sebilik menerpa:
“Ada pemuda kampung tunggu kau kat luar!”

“Pemuda kampung?” bisikku. “Siapa?”

Tergesa-gesa aku keluar bilik. Dari jauh aku nampak adik berdiri dengan pakaian comotnya yang dipenuhi lumpur dan simen.
“Kenapa sebut orang kampung, sebutlah adik yang datang!”

Sambil tersenyum dia menjawab, “Akak lihatlah pakaian adik ni. Apa yang akan kawan-kawan akak kata kalau mereka tahu saya adik kakak?”

Jantungku terasa berhenti berdenyut mendengarkan jawapannya. Aku cukup tersentuh. Tanpa sedar, air jernih mengalir di pipi. Aku kibas-kibas bebutir pasir dan tompokan simen pada pakaian adik.

Dalam suara antara dengar dan tidak, aku bersuara, “Akak tak peduli apa orang lain kata.”

Dari kocek seluarnya, adik keluarkan sepit rambut berbentuk kupu-kupu.Dia mengenakan pada rambutku sambil berkata, “Kak, saya tengok ramai gadis pakai sepit macam ni, saya beli satu untuk akak.”

Aku kaku. Sepatah kata pun tak terucap. Aku rangkul adik dan dadanya dibasahi air mataku yang tak dapat ditahan-tahan.

Tamat semester, aku pulang ke kampung sementara menunggu konvokesyen.
Aku lihat tingkap dan dinding rumah bersih, tak seperti selalu.

“Emak,tak payahlah kerja teruk-teruk bersihkan rumah sambut saya balik.”

“Adik kamu yang bersihkan. Dia pulang kelmarin. Habis tangannya luka-luka.” Aku menerpa ke biliknya. Cantik senyum adik. Kami berdakapan.

“Sakit ke?” aku bertanya tatkala memeriksa luka pada tangannya.

“Tak….Kak tahu, semasa bekerja sebagai buruh kontrak, kerikil dan serpihan simen jatuh seperti hujan menimpa tubuh saya sepanjang masa.

Kesakitan yang dirasa tidak dapat menghentikan usaha saya untuk bekerja keras.”

Apalagi…aku menangis seperti selalu.

Aku berkahwin pada usia menginjak 27 tahun. Suamiku seorang usahawan menawarkan jawatan pengurus kepada adik.

“Kalau adik terima jawatan tu, apa kata orang lain?” kata adik.

“Adik takde pelajaran. Biarlah adik bekerja dengan kelulusan yang adik ada.”

“Adik tak ke sekolah pun kerana akak.” kata ku memujuk.

“Kenapa sebut kisah lama, kak?” katanya ringkas, cuba menyembunyikan kesedihannya.

Adik terus tinggal di kampung dan bekerja sebagai petani setelah ayah tiada. Pada majlis perkahwinannya dengan seorang gadis sekampung, juruacara majlis bertanya, “Siapakah orang yang paling anda sayangi?”

Spontan adik menjawab, “Selain emak, kakak saya….”katanya lantas menceritakan suatu kisah yang langsung tidak ku ingati.

“Semasa sama-sama bersekolah rendah, setiap hari kami berjalan kaki ke sekolah. Suatu hari tapak kasut saya tertanggal. Melihat saya hanya memakai kasut sebelah, kakak membuka kasutnya dan memberikannya pada saya. Dia berjalan dengan sebelah kasut. Sampai di rumah saya lihat kakinya berdarah sebab tertikam tunggul dan calar-balar. “

“Sejak itulah saya berjanji pada diri sendiri. Saya akan lakukan apa saja demi kebahagiaan kakak saya itu. Saya berjanji akan menjaganya sampai bila-bila.”

Sebaik adik tamat bercerita, aku meluru ke pelamin, mendakap adik sungguh-sungguh sambil meraung bagaikan diserang histeria.

Monday, November 8, 2010

Hati tenang tanpa gundah


Hari demi hari berlalu,

dan kita masih dikurniakan kehidupan pada hari ini,

sedang dosa semalam belum tertebus,

tetapi Allah masih memberikan hari ini,

maka siapakah hamba yang tidak bersyukur,

dengan membiarkan hari ini berlepas pergi,

atau lebih busuk,

mengisinya dengan kemungkaran lagi.


Dengan Ilahi

Hati tenang tanpa gundah

Hilang segala resah gelisah

Hidup sentiasa bahagia walaupun payah